1 Miliar Volt Listrik untuk Industri dan Bisnis di Bekasi

(Ilustrasi) Salah seorang teknisi saat memeriksa kondisi pasokan listrik di SMAN 5 Kota Bekasi. (Foto: Radar Bekasi)

(Ilustrasi) Salah seorang teknisi saat memeriksa kondisi pasokan listrik di SMAN 5 Kota Bekasi. (Foto: Radar Bekasi)

PERUSAHAAN Listrik Negara (PLN ) mengklaim siap memasok listrik untuk kebutuhan bisnis dan industri di kawasan Bekasi dengan menyiapkan daya sebesar 1 miliar volt ampere (VA).

Daya sebesar itu akan diserap oleh setidaknya 56 pelanggan dan calon pelanggan melalui transaksi pasang baru dan tambah daya listrik. 35 perusahaan diantaranya menandatangani Surat Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik (SPJBTL) dengan PLN pada hari ini, Rabu (18/4/2018) dalam acara Potential Customer Gathering 2018.

Sebanyak 3 perusahaan menandatangani Perjanjian Kerja Sama dengan PLN sebagai bentuk kesepakatan yang akan ditindaklanjuti ke tahap berikutnya, 1 perusahaan mendatangani Head of Agreement, dan 17 sisanya adalah perusahaan yang tengah menjajaki kerja sama dengan PLN.

Dalam acara yang mempertemukan pelanggan dan calon pelanggan dengan PLN ini, Direktur Human Capital Management PLN Muhamad Ali mengatakan program 35.000 MW terus berjalan sebagai upaya untuk mencukupi kebutuhan kelistrikan nasional jangka panjang.

“Kami mengajak kepada pengusaha untuk tidak ragu berinvestasi karena listriknya kami sediakan, dan kami juga mengajak para Kepala Daerah untuk menarik investor ke daerahnya dalam rangka memajukan perekonomian,” kata Ali.

Lebih lanjut Ali mengatakan Dengan mengangkat tagline “Be the 1st : 1.000.000.000 VA”, menurutnya angka ini mencerminkan potensi penyambungan listrik pelanggan yang ditandatangani pada hari ini.

“Bagi bapak ibu yang ingin menjadi pelanggan PLN jangan ragu untuk datang ke kami, atau kami akan mendatangi bapak ibu. Para account executive di unit pelayanan PLN selalu siap memberikan pelayanan yang terbaik,” ujar Ali.

Pelanggan maupun calon pelanggan industri, bisnis dan lembaga yang hadir pada acara ini berasal dari berbagai segmen industri mulai dari pengembang properti, perusahaan manufaktur, dan lembaga pelayanan seperti rumah sakit.

“Hampir seluruh perusahaan maupun lembaga-lembaga tersebut mengajukan permohonan listrik tegangan menengah maupun tegangan tinggi dengan daya 345.000 VA sampai 280.000.000 VA,” kata General Manager PLN Distribusi Jawa Barat Iwan Purwana.

Intinya, kata Iwan, PLN siap berapa pun kebutuhan listrik yang dibutuhkan. Posisi daya listrik yang tersedia sudah sangat cukup, infrastruktur, dan sarana pendukungnya juga sudah sangat mumpuni.

“Kami sangat terbuka untuk menerima pengembangan investasi dari jenis industri apapun dengan kualitas pelayanan yang excellent,” tambah Iwan.

Sebagai tambahan informasi pada tahun 2017, posisi Ease of Doing Business Indonesia berada pada peringkat 72 dari 190 negara.

Salah satu aspek dari posisi tersebut antara lain kemudahan untuk mendapat listrik atau Ease of Getting Electricity pada tahun 2017 sudah berada pada peringkat 38 dan PLN menargetkan pada tahun 2018 bisa naik ke peringkat 26. (kub/gob)



loading...

Feeds

Ilutrasi Raperda

DPRD Kota Bekasi Sahkan 6 Perda

DPRD Kota Bekasi resmi mengesahkan rancangan peraturan daerah (Raperda) menjadi peraturan daerah (perda) dalam rapat paripurna di gedung DPRD Kota …
Belanja di Online Shop Rawan Pelanggaran

48 Mitra Jasa Marga Dapat Dana Pinjaman

SEBANYAK 48 mitra binaan Jasa Marga cabang Jakarta-Cikampek mendapat dana pinjaman hingga Rp750 juta. Dana itu diberikan sebagai penguat usaha …