Patriot Candrabhaga Bekasi Ditaklukkan PSKC Cimahi

Kapten Patriot CB FC, Supri, coba memanfaatkan peluang untuk mencetak gol namun tendangannya masih bisa ditepis penjaga gawang PSKC Cimahi. Foto:Irwan/Radar Bekasi

Kapten Patriot CB FC, Supri, coba memanfaatkan peluang untuk mencetak gol namun tendangannya masih bisa ditepis penjaga gawang PSKC Cimahi. Foto:Irwan/Radar Bekasi

LANGKAH Patriot Candrabhaga FC Kota Bekasi ke partai final harus terjegal PSKC Cimahi usai kalah 2-O pada babak semifinal Liga 3 regional Jawa Barat di Stadion Persikas Subang Minggu (1/10/2017) kemarin.

Gol PSKC Cimahi tercipta dari bola reborn pada menit akhir tambahan waktu babak pertama. Dan gol kedua tercipta di babak kedua lewat tendangan penjuru yang berhasil dimaksimalkan pemain PSKC.

Kalah di semifinal, patriot harus mampu meraih peringkat ketiga jika hanya diambil tiga tim dari Jawa Barat ke putaran nasional Liga 3. Namun jika empat tim, Patriot sudah otomatis lolos. Kepastian tersebut kini masih ditegaskan Asprov PSSI Jawa Barat ke PSSI pusat.

Menanggapi hasil tersebut, pelatih Patriot Candrabhaga, Warta Kusuma mengaku, pemainnya sempat kehilangan fokus dijalannya babak kedua. Pemain sempat terprovokasi atas keputusan-keputusan wasit yang dinilai merugikan tim patriot.

“Iya, kadang-kadang dalam pertandingan wasit buat kesal pemain, padahal saya wanti-wanti pemain sabar, jangan protes-protes wasit, fokus. Karena faktor ini juga pemain tidak fokus terbawa emosi. Emosi tak terkendali, hancur permainan,” terang Warta.

Kondisi itu memang terlihat pada jalannya babak kedua, alur permainan skuad Patriot terlihat tidak sesuai skema. Bahkan rotasi pemain sempat dilakukan namun belum membuahkan hasil.

Patriot masih memiliki satu pertandingan untuk perebutan posisi ketiga Rabu (4/10/2017). Warta menargetkan timnya bisa unggul dilaga tersebut. Mengingat, dilihat dari beberapa pertandingan kedua tim calon lawan yaitu BBU dan Maung Anom masih dibawah PSKC Cimahi yang menaklukan Patriot tiga kali.

“Kita masih ada peluang hari Rabu, jika diambil tiga otomatis kita harus menang untuk memastikan ke putaran nasional. Kalau empat tim diambil kita sudah lolos,” terangnya

Warta menegaskan, dari beberapa pertandingan, evaluasi bakal dilakukan diantaranya di sektor tengah. Termasuk transisi pemain yang dinilai masih bermasalah.

Sementara, Manajer tim Liga 3 Patriot CB FC, Aan Suhanda menilai, perjuangan tim sudah maksimal. Pihaknya mengakui akan kemampuan PSKC Cimahi.

”Kita sudah berupaya maksimal. Namun PSKC dari awal memang lebih bagus tiga kali menjadi lawan kita. Dipertandingan perebutan posisi ketiga dengan semangat juang anak-anak patriot yang masih tinggi, kita optimis meraih juara ketiga,”terangnya

Dirinya mengaku sudah komunikasi dengan Sekjen Asprov PSSI Jawa Barat untuk memastikan tim yang lolos ke putaran nasional. Pihaknya optimis patriot melaju ke putaran nasional. Pihaknya membandingkan dengan Provinsi Jawa Timur dengan 40 peserta empat tim yang lolos, sedangkan Jawa Barat lebih dari 40 peserta.

”Dengan persiapan yang hanya tiga minggu sebelum liga bergulir kita apresiasi tim bisa melaju hingga empat besar. Kita optimis bisa ke putaran nasional,”tegasnya

Sementara, pelatih PSKC Cimahi, Robby Darwis selain mempersiapkan partai final, pihaknya juga sudah membaca langkah di putaran nasional Liga 3. Pelatih yang juga Legenda Persib ini mengaku, putaran di Jawa Barat sekaligus ajang seleksi pemain untuk putaran nasional.

”Di Liga 3 Jabar kita persiapka tim selama dua bulan dari pemain asli cimahi serta open seleksi. Untuk putaran nasional kita juga akan lakukan perombakan tim,”tegasnya.

(one/pj/gob)



loading...

Feeds

Ilutrasi Raperda

DPRD Kota Bekasi Sahkan 6 Perda

DPRD Kota Bekasi resmi mengesahkan rancangan peraturan daerah (Raperda) menjadi peraturan daerah (perda) dalam rapat paripurna di gedung DPRD Kota …
Belanja di Online Shop Rawan Pelanggaran

48 Mitra Jasa Marga Dapat Dana Pinjaman

SEBANYAK 48 mitra binaan Jasa Marga cabang Jakarta-Cikampek mendapat dana pinjaman hingga Rp750 juta. Dana itu diberikan sebagai penguat usaha …