Dua Faktor Ini Akibatkan Harga Sembako Naik Jelang Ramadan

Wakil Bupati bekasi sedang berbicara dengan salah penjual beras di Pasar Baru Cikarang, Cikarang Utara, Selasa (14/7). (Foto: Andi Saddam Khusein/GoBekasi.co.id)

Wakil Bupati bekasi sedang berbicara dengan salah penjual beras di Pasar Baru Cikarang, Cikarang Utara, Selasa (14/7). (Foto: Andi Saddam Khusein/GoBekasi.co.id)

SEKJEN Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI), Maulana mengakui dua pekan jelang Ramadhan saat ini beberapa harga bahan bahan pokok sudah mulai merangkak naik di pasar.

Diantaranya daging sapi yang saat ini sekitar Rp 120-130 ribu per kilogram, harga bawang putih sekitar Rp 38-40 ribu perkilogram dan gula Rp 12-15 ribu perkilogram.”Kenaikannya masih dalam taraf normal,” ujarnya kemarin.

Menurut Maulana ada dua faktor utama penyebab melonjaknya harga bahan pangan di pasar yaitu masalah penawaran dan permintaan (supply-demand) dan masalah logistik atau rantai distribusi.

”Jangan setiap kali harga naik yang disalahkan pedagang. Padahal bisa jadi itu karena pasokan dari petani yang tersendat atau rantai distribusi yang terlalu panjang,” cetusnya.

Bagi pedagang pasar, kata Maulana, kenaikan harga 20 persen di bulan Ramadhan masih wajar. Meski begitu dia menilai pemerintah harus terus memantau supaya harga tetap normal hingga akhir bulan Ramdhan.

”Sekarang harga masih lompat-lompat, kadang naik kadang turun sedikit. Tapi secara umum masih normal, hanya beberapa saja yang perlu diwaspadai,” terangnya. [jp/jpnn/dam/gob]



loading...

Feeds

Ilutrasi Raperda

DPRD Kota Bekasi Sahkan 6 Perda

DPRD Kota Bekasi resmi mengesahkan rancangan peraturan daerah (Raperda) menjadi peraturan daerah (perda) dalam rapat paripurna di gedung DPRD Kota …
Belanja di Online Shop Rawan Pelanggaran

48 Mitra Jasa Marga Dapat Dana Pinjaman

SEBANYAK 48 mitra binaan Jasa Marga cabang Jakarta-Cikampek mendapat dana pinjaman hingga Rp750 juta. Dana itu diberikan sebagai penguat usaha …