Australia Ingin Jadi Pengekspor Ganja Nomor 1 di Dunia

Foto: hellosehat

Foto: hellosehat

Australia siap masuk ke level baru perdagangan ganja. Negara yang dipimpin PM Malcolm Turnbull itu ingin menjadi negara keempat di dunia yang melegalkan ekspor ganja.

Kemarin, Kamis (4/1/2018), pemerintah Australia mengungkapkan rencana penerbitan izin ekspor ganja untuk pengobatan.

”Tujuan kami jelas, memberi petani dan produsen kesempatan terbaik menjadi eksporter ganja untuk pengobatan nomor satu di dunia,” tegas Menteri Kesehatan Greg Hunt kepada para jurnalis di Melbourne.

CNBC mengungkapkan, penggunaan ganja untuk bersenang-senang masih dianggap ilegal di Australia. Budi daya ganja juga tak terlalu banyak. Tapi, dengan kebijakan baru itu, diharapkan produksi ganja untuk pengobatan meningkat tajam.

Pasar global ekspor ganja saat ini diperkirakan mencapai USD 55 miliar atau setara dengan Rp 738,4 triliun. Selama ini pasar ekspor hanya dikuasai tiga negara. Yaitu Uruguay, Kanada, dan Belanda.

Setelah pengumuman dari Kementerian Kesehatan itu, harga saham perusahaan produsen ganja meningkat. Cann Group misalnya. Sahamnya naik 35 persen.

Begitu pula AusCann Group, sahamnya naik 54 persen. Harapan memang melambung. Sebab, meski pengguna ganja untuk pengobatan di Australia meningkat, jumlahnya tidak signifikan. Izin ekspor akan membuat mereka berkembang pesat. (sha/c11/dos/jpnn)

 



loading...

Feeds

Belum Capai Terget, Pendaftaran Agen Sosialisasi Pilgub Jabar Diperpanjang

Hasil Survei Bukan Syarat Kemenangan

TIM Pemenangan pasangan calon (paslon) Gubernur dan Wakil Gubenur Jawa Barat (Jabar) nomor urut 2, TB Hasanuddin-Anton Charliyan (Hasanah), Waras …