Sekolah Lima Hari, Ini Permintaan Menag ke Mendikbud

Menteri Agama Lukman Hakim  Saifuddin. Foto: dok.JPNN.com

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Foto: dok.JPNN.com

MENTERI Agama Lukman Hakim Saifuddin mengaku sudah berbicara dengan Mendikbud Muhadjir Effendy terkait kebijakan sekolah lima hari yang menuai protes dari banyak kalangan.

Apalagi, kebijakan ini juga dikhawatirkan bakal mengancam eksistensi Madrasah Diniyah.

“Tadi saya sudah banyak berbicara dengan Bapak Mendikbud, agar bisa memberikan penjelasan yang lebih komprehensif, lebih menyeluruh, yang lebih utuh terkait rencana kebijakan ini,” kata Lukman di kompleks Istana Negara, Rabu (14/6/2017).

Mantan anggota DPR dari Fraksi PPP ini berharap dengan penjelasan yang lengkap, kebijakan itu tidak disalahpahami masyarakat.

Baca Juga: DPRD Ingatkan Kembali Janji Pemkot Bekasi Gunakan Absensi Elektronik Online

“Khususnya kalangan pondok pesantren, Madrasah Diniyah yang menganggap bahwa kebijakan ini akan merugikan mereka. Perlu ada sosialisasi lebih masif kalau memang kebijakan ini dilaksanakan,” ujar Lukman.

Sebagai Menteri Agama, kata Lukman, dia berkepentingan dengan keberadaan Madrasah Diniyah, agar tidak terkena dampak negatif dari kebijakan yang dibuat Kemendikbud.

“Tapi justru dalam rangka penguatan, setidak-tidaknya pengakuan terhadap keberadaan Madrasah Diniyah. Bukan malah sebaliknya,” pungkas dia. (fat/jpnn/gob)



loading...

Feeds