Saat Berbuka, Lebih Baik Minum Air Dingin atau Hangat?

Ilustrasi. (Foto: amomstake.com)

Ilustrasi. (Foto: amomstake.com)

CUACA panas dan terik di siang hari menjadi alasan seseorang memilih minuman dingin sebagai pelepas dahaga saat berbuka puasa.

Namun, konsumsi minuman yang terlalu dingin saat buka puasa ternyata tidak baik bagi kesehatan Anda. Sebab, hal ini bisa mengakibatkan kontraksi pada lambung. Selain itu, minuman terlalu dingin juga mengakibatkan kerja lambung menjadi lambat.

Sebab, tubuh memerlukan waktu untuk menyesuaikan suhu tubuh. Akibatnya perut Anda terasa kembung dan penuh.

Karena itu, para ahli gizi lebih menyarankan untuk terlebih dahulu mengonsumsi minuman hangat saat berbuka. Minuman hangat akan membuat lambung terasa lebih nyaman dan tidak menimbulkan rasa kembung.

Namun meski disarankan untuk memilih minuman hangat, bukan berarti Anda tidak boleh mengonsumsi minuman dingin sama sekali.

Anda bisa mengonsumsinya sekitar 5–10 setelah berbuka. Dengan begitu, diharapkan kondisi suhu tubuh dan lambung Anda sudah mulai stabil dan siap menerima minuman dingin.

Agar Anda terhindar dari gangguan kesehatan selama bulan Ramadan, dahulukan minuman hangat saat buka puasa. Anda pun dapat terus menjalankan ibadah puasa dengan rasa nyaman. Selamat menunaikan ibadah puasa!(DA/RH/klikdokter)



loading...

Feeds

Ikatan Keluarga Alumni (IKA) UNJ bertemu dengan Menkopolhukam Wiranto, Rabu (16/8/2017). (Foto: Ist)

IKA UNJ Audiensi dengan Menkopolhukam

IKATAN Keluarga Alumni Universitas Negeri Jakarta (IKA UNJ) bertemu Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Wiranto yang dipimpin Juli Ardiantoro, …