Kadiv Humas Polri: Intoleran Melahirkan Terorisme

Suasana di sekitar lokasi ledakan bom di kawasan Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, Rabu (24/5) malam. Foto: Haritisah Almudatsir/Jawa Pos

Suasana di sekitar lokasi ledakan bom di kawasan Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, Rabu (24/5) malam. Foto: Haritisah Almudatsir/Jawa Pos

KADIV Humas Polri Irjen Setyo Wasisto menyatakan bahwa kelompok intoleran harus terus diawasi. Sebab, kelompok itu berpotensi melahirkan terorisme.

“Intoleransi ini cikal bakal terorisme,” kata Setyo dalam diskusi bertajuk Membedah Revisi UU Antiteror di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (3/6/2017).

Setyo lantas menguraikan perbedaan intoleran dengan radikalisme. Menurutnya, kelompok intoleran awalnya bergerak karena tidak menerima pengaruh dari luar.

Baca Juga: Pepen Resmi Buka Bazar Ramadhan Disini

Sementara radikalisme, lanjutnya, dilatari oleh ideologi. Namun, intoleransi dan radikalisme bisa saling mendukung.

Karenanya, menurut Setyo, keduanya harus diantisipasi sejak dini. “Sebetulnya berawal dari intoleransi, kemudian radikalisme, dan berujung terorisme,” kata dia.

Setyo menambahkan, kelompok intolerasi tak semestinya dibiarkan berkembang. Kerannya Polri menggencarkan upaya pemberantasan kelompok-kelompok intoleran yang dikhawatirkan bisa menjadi cikal bakal aksi terorisme.(mg4/jpnn/gob)



loading...

Feeds

(Ilustrasi) Truk sampah milik DKI Jakarta yang rusak dilempar batu. (Foto: Ist)

Lagi, Truk Sampah DKI Dihujani Batu

UNTUK kesekian kalinya, truk sampah DKI Jakarta kembali diserang kelompok misterius di Jalan Raya Narogong. Namun pelemparan kaca truk sampah …