Ini Penyesuaian Jam Kerja PNS, TNI dan Polri Selama Ramadan

(Ilustrasi) Sejumlah Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) saat apel di Kantor Pemerintah Kota Bekasi. Saat ini butuh Standar Operasional Prosedur (SOP) untuk mendukung program kerja PPNS pada setiap dinas di Pemerintahan Kota Bekasi. Dokumentasi RADAR BEKASI

(Ilustrasi) Sejumlah Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) saat apel di Kantor Pemerintah Kota Bekasi. Saat ini butuh Standar Operasional Prosedur (SOP) untuk mendukung program kerja PPNS pada setiap dinas di Pemerintahan Kota Bekasi. Dokumentasi RADAR BEKASI

PEMERINTAH melakukan penyesuaian jam kerja bagai para Aparatur Sipil Negara (ASN), TNI dan Polri selama Ramadan.

Hal tersebut bertujuan agar pelayanan yang diberikan ASN kepada masyarakat tetap berjalan dengan baik meskipun dalam kondisi berpuasa.

Berdasarkan hal tersebut Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur melalui surat edaran dengan nomor 20 tahun 2017 mengeluarkan jam kerja yang menjadi acuan para ASN, TNI, maupun Polri

“Diharapkan melalui surat edaran yang ditembuskan kepada presiden dan wakil presiden Republik Indonesia tersebut, para ASN, TNI, dan POLRI bisa menjaga kualitas ibadah puasa selama bulan Ramadan, namun juga tidak mengabaikan tugasnya sebagai pelayan masyarakat,” kata Karo Hukum Komunikasi Informasi Publik (HKIP) KemenPAN-RB Herman Suryatman, Rabu (17/5).

Berikut ini jam kerja bagi para ASN, TNI, dan Polri selama Ramadan :

1. Bagi instansi pemerintah yang melakukan lima hari kerja:
a) Hari Senin sampai dengan Kamis: Pukul 08.00- 15.00/waktu istirahat: 12.00 -12.30
b) Hari Jumat: pukul 08.00 -15.30/waktu istirahat 11.30 -12.30

2. Bagi instansi pemerintah yang memberlakukan enam hari kerja:
a) Hari Senin sampai dengan Kamis, dan Sabtu: pukul 08.00 -14.00/waktu istirahat: pukul 12.00-12.30
b) Hari Jumat: pukul 08.00 – 14.30/waktu istirahat: pukul 11.30-12.30

“Jumlah jam kerja efektif bagi instansi pemerintah pusat dan daerah yang melaksanakan lima atau enam hari kerja selama Ramadan minimal 32,5 jam per minggu,” terang Herman.

Sedangkan ketentuan pelaksanaan lebih lanjut mengenai jam kerja pada Ramadan tersebut diatur oleh pimpinan instansi pemerintah pusat dan daerah masing masing dengan menyesuaikan situasi dan kondisi setempat‎. (esy/jpnn/gob)



loading...

Feeds

Deddy-Mizwar-ke-PDIP

Deddy Mizwar Merapat ke PDIP?

KETUA DPW PKS Jabar sekaligus Bakal Calon Wakil Gubernur Jabar, Ahmad Syaikhu menanggapi enteng kehadiran Bakal Calon Gubernur Jabar, Deddy …
Petani Desa Sukakarya. (Foto: Ist)

Malangnya Petani di Sukakarya

SEJUMLAH lahan pertanian di desa Sukalaksana kecamatan Sukakarya, saat ini sudah memasuki musim panen padi. Sebagian warga pun disibukan dengan …